Syaiful M Maghsri :: Motivator Spiritual | Konsultan Cara Kaya | Cara Sukses| Mengatasi Masalah

Home artikel solusi Kerusakan Amigdala: Fungsi, Gejala, dan Perawatan

Kerusakan Amigdala - syaifulmaghsri.com

Bagikan:

Kerusakan amigdala dapat menyebabkan masalah dengan pemrosesan memori, reaksi emosional, dan bahkan pengambilan keputusan.

Artikel ini, Anda akan mempelajari lebih lanjut tentang gejala paling umum yang dapat disebabkan oleh kerusakan amigdala. Tetapi pertama-tama, Anda bisa memahami gambaran singkat tentang fungsi terpenting amigdala.

Fungsi Amigdala

Amigdala adalah kumpulan neuron kecil berbentuk almond yang terletak jauh di dalam lobus temporal.

Amigdala membentuk bagian penting dari sistem limbik, sekelompok struktur yang terlibat dalam reaksi emosional. Ini terutama bertanggung jawab untuk memproses ketakutan; namun, amigdala juga berperan dalam beberapa fungsi penting lainnya.

Ketika kita terkena stimulus yang menakutkan atau berbahaya, informasi ini dikirim langsung ke amigdala. Amigdala kemudian meneruskan sinyal tersebut ke area lain, seperti hipotalamus, yang mengaktifkan respons “lari atau lawan” tubuh.

Menariknya, amigdala dapat memproses situasi yang menakutkan lebih cepat daripada yang dapat dilakukan oleh kortek serebral. Ini berarti bahwa tubuh kita biasanya bereaksi terhadap bahaya sebelum kita secara sadar menyadarinya atau sempat berpikir.

Amigdala juga berkontribusi pada fungsi kognitif yang lebih tinggi, seperti:

  • Membentuk dan menyimpan ingatan emosional jangka panjang
  • Mempelajari informasi baru
  • Pengambilan keputusan

Oleh karena itu, kerusakan pada amigdala dapat menyebabkan masalah pada masing-masing proses ini.

Gejala Kerusakan Amygdala

Kerusakan pada amigdala dapat menyebabkan masalah serius dalam kehidupan emosional seseorang. Di bawah ini adalah beberapa gejala kerusakan amigdala yang paling umum.

Pengambilan Keputusan yang Terganggu

Kerusakan pada amigdala dapat mengganggu kemampuan seseorang untuk membuat keputusan yang aman. Secara khusus, tampaknya gangguan ini menyebabkan seseorang kehilangan keengganan alami mereka terhadap risiko dan kerugian.

Pengambilan keputusan adalah proses kompleks yang membutuhkan orkestrasi beberapa sistem saraf. Pengambilan keputusan diyakini melibatkan area otak yang terlibat dalam emosi. Antara lain: amigdala, korteks prefrontal ventromedial dan memori (misalnya, hipokampus, korteks prefrontal dorsolateral).

Temuan yang terkait dengan peran amigdala dalam pengambilan keputusan, menunjukkan bahwa amigdala terlibat dalam mengasosiasikan stimulus dengan nilai emosionalnya. Ini menunjukkan bahwa amigdala sangat penting untuk pengambilan keputusan, dengan memicu respons otonom terhadap rangsangan emosional, termasuk penghargaan dan hukuman.

Orang dengan kerusakan amigdala tidak memiliki respons otonom terhadap penghargaan dan hukuman, dan akibatnya, tidak dapat menggunakan isyarat tipe “penanda somatik” untuk memandu pengambilan keputusan dalam hidupnya.

Studi menggunakan tes pengambilan keputusan laboratorium telah menemukan pengambilan keputusan yang kurang pada pasien dengan kerusakan amigdala bilateral, yang menyerupai kesulitan dunia nyata mereka dengan pengambilan keputusan.

Selain itu, peneliti juga menemukan bukti interaksi antara jenis kelamin dan lateralitas fungsi amigdala, sehingga kerusakan unilateral pada amigdala kanan menghasilkan defisit yang lebih besar dalam pengambilan keputusan dan perilaku sosial pada pria, sementara kerusakan amigdala kiri tampaknya lebih merugikan bagi Wanita.

Amigdala dan korteks orbitofrontal adalah bagian dari sirkuit saraf yang penting untuk penilaian dan pengambilan keputusan. 

Meskipun kedua struktur amigdala dan korteks orbitoflontal tersebut menggabungkan informasi sensorik eksteroseptif dengan informasi interoseptif mengenai keadaan somatik/emosional, mereka melakukannya pada tingkat yang berbeda, sehingga memberikan kontribusi yang berbeda pada proses tersebut.

Ketika terjadi kerusakan pada amigdala maka bisa mengacaukan informasi sensorik  yang masuk ke otang yang berdampak seseorang tidak bisa mengambil keputusan dengan baik.

Para peneliti percaya ini terjadi karena amigdala tidak memicu respons otonom yang membuat seseorang cenderung memilih opsi yang lebih berisiko. Tanpa isyarat ini, seperti peningkatan denyut jantung dan tekanan darah, orang tersebut tidak akan menyesuaikan perilakunya.

Ini dapat menjelaskan mengapa pasien dengan kerusakan amigdala mungkin memiliki karakter impulsif.

Hilang ingatan

Hippocampus dan amigdala bekerja sama untuk memproses ingatan. Amigdala mengkodekan aspek emosional dari memori, sedangkan hippocampus mengkodekan konteks.

Kombinasi ini memperkuat memori secara keseluruhan. Itu mungkin menjelaskan mengapa ingatan tentang peristiwa yang mengubah hidup seperti pernikahan seringkali lebih jelas daripada kejadian lain yang lebih duniawi.

Namun, jika amigdala menjadi rusak, pengkodean ganda ini tidak dapat terjadi. Hal ini dapat mempersulit otak untuk menyortir ingatan mana yang penting. Akibatnya, lebih banyak kehilangan memori dapat terjadi.

Kewaspadaan tinggi

Kerusakan pada amigdala biasanya menyebabkan penurunan respons rasa takut. Namun, terkadang yang terjadi justru sebaliknya.

Para peneliti telah menemukan bahwa lesi pada amigdala dapat menyebabkan kewaspadaan berlebihan sebagai respons terhadap rasa takut yang dirasakan orang lain. Dengan kata lain, orang dengan kerusakan amigdala menjadi sensitif terhadap ekspresi wajah kecil, menafsirkannya sebagai tanda kemungkinan ancaman.

Karena bahaya ini tidak nyata, orang tersebut biasanya selalu dalam keadaan cemas. Namun, tidak seperti pasien dengan paranoid, orang yang sangat waspada memahami bahwa tidak ada ancaman yang sebenarnya.

Mereka tidak bisa mengendalikan respons fisik mereka, dan respons fisik kecemasan dapat merusak dengan cara lain.

Mengobati Kerusakan Amygdala

Tidak ada cara langsung untuk mengobati kerusakan pada amigdala. Tetapi ada beberapa metode yang dapat membantu mengurangi efeknya. Tiga dari perawatan yang paling efektif meliputi:

  • Jika Anda bergumul dengan impulsif, seorang psikolog dapat mengajari Anda teknik yang akan membantu Anda mempelajari cara mengevaluasi risiko. Meskipun Anda tidak dapat lagi mengandalkan sinyal otonom dari amigdala Anda, Anda dapat mengimbanginya dengan membuat diri Anda bertanggung jawab kepada orang lain.
  • Selain itu, ada beberapa obat yang dapat membantu mengurangi kewaspadaan berlebihan dan impulsif setelah kerusakan amigdala. Jika terapi saja tampaknya tidak membantu, obat-obatan ini mungkin layak untuk dilihat. Bicaralah dengan dokter atau psikiater Anda untuk informasi lebih lanjut.
  • Stimulasi Otak DalamBeberapa Penelitian terbaru  menunjukkan janji menggunakan stimulasi otak dalam untuk mengobati gejala kerusakan amigdala. Secara khusus, stimulasi otak dalam dapat membantu meringankan beberapa efek samping psikologis dan perilaku, seperti kewaspadaan berlebihan.

Perlu dicatat bahwa stimulasi otak dalam adalah pengobatan invasif dan tidak akan bekerja untuk semua jenis kerusakan amigdala. Tampaknya bekerja paling baik hanya dengan serangkaian gejala tertentu. Oleh karena itu, Anda harus berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu untuk mengetahui apakah perawatan ini merupakan pilihan yang tepat untuk Anda.

Memahami Kerusakan Amygdala

Amigdala membantu mengendalikan respons rasa takut kita, tetapi juga memainkan peran penting dalam banyak fungsi kognitif lainnya. Oleh karena itu, kerusakan pada amigdala dapat menyebabkan masalah serius, seperti pengambilan keputusan yang buruk dan gangguan ingatan emosional.

Untungnya, dengan kombinasi terapi dan pengobatan yang tepat, Anda dapat mengurangi gejala kerusakan amigdala dan mendapatkan kembali kendali atas hidup Anda.

Jika Anda ingin mengatasi gangguan amigdala atau masalah gangguan otak lainnya dengan cara yang praktis dan efektif agar otak kembali sehat, berfungsi dengan baik, memiliki memori yang baik, daya pikir dan kecerdasan meningkat, lebih kreatif dan bijak dalam mengambil keputusan, dapatkan terobosan spiritual baru untuk optimasi otak melalui sarana Kapsul Kecerdasan Bioenergi.

Kerusakan Amigdala - syaifulmaghsri.com

Artikel menarik lainnya:


Tuliskan ulasan Anda untuk artikel atau pengalaman Anda setelah mengikuti pelatihan atau bimbingan bersama Bapak Syaiful Maghsri

Bagikan:


kapsul solusi, solusi masalah, kapsul bioenergi

Artikel Terbaru

10 Cara Memotivasi Karyawan - Syaiful Maghsri.com

Salah satu kunci penting memotivasi karyawan adalah menghindari tindakan-tindakan yang mengubur semangat dan passion karyawan. Artinya, karyawan memang sudah...